Sino Textile Machinery

Global Cotton Summit - Bangladesh Berencana untuk Meningkatkan Produksi Kapas

Pada tanggal 27-27 Januari, Global Cotton Summit diadakan di Dhaka, Bangladesh. Sekretaris Jenderal Asosiasi Kapas Bangladesh Mehdi Ali mengatakan bahwa Bangladesh berencana untuk meningkatkan produksi kapas menjadi 1 juta kantong (218 ribu ton) pada akhir tahun 2025.

Saat ini, produksi kapas Bangladesh sekitar 180 ribu bungkus (kurang dari 40 ribu ton), hanya untuk memenuhi 1% permintaan dalam negeri. Lebih dari $ 3 miliar USD akan digunakan untuk mengimpor kapas setiap tahun.

Ali mengatakan dalam konferensi pers bahwa Bangladesh berencana untuk meningkatkan produksi kapas untuk memenuhi 10% permintaan domestik pada akhir tahun 2025. Dilaporkan bahwa beberapa kelompok besar di negara ini telah memulai pesanan produksi, tujuan utamanya adalah untuk mengurangi ketergantungan pada Kapas impor, beberapa petani telah menyerahkan tembakau untuk kapas dataran tinggi yang lebih menguntungkan.

Global Cotton Summit

Menurut Ali, Ali, saat ini lebih dari setengah kapas Bangladesh diimpor dari India, namun dari perspektif jangka panjang Bangladesh tidak dapat terlalu bergantung pada satu atau dua sumber pasokan. Begitu pasokan impor tidak dapat dijamin, produksi dalam negeri akan menghadapi risiko besar. Baru-baru ini, impor kapas Afrika dari Bangladesh meningkat dengan cepat, pabrik dan pedagang dalam negeri telah menandatangani untuk mengimpor lebih dari 2 juta bal kapas (436 ribu ton) dari Benin, Burkina Faso, Lesotho, Sultan, Chad dan lain-lain. Pada saat yang sama , Sesuai dengan persyaratan pembeli pakaian jadi, Bangladesh harus berhenti menggunakan kapas impor Uzbekistan yang melibatkan pekerja anak. Selain itu, katun Australia dan kapas Amerika telah menjadi sumber utama karena kualitasnya bagus.

Menurut asosiasi, saat ini Bangladesh memiliki 430 pabrik tekstil, dengan konsumsi kapas lebih dari 10 juta bal (2 juta 180 ribu ton), namun karena pasokan energi dan tenaga yang tidak mencukupi, tanaman tersebut tidak dapat berproduksi dengan kapasitas penuh. Target ekspor garmen Bangladesh pada 2021 adalah mencapai 50 miliar dollar AS, namun premisnya adalah produsen dalam negeri dapat menyediakan bahan baku tepat waktu untuk pabrik pakaian. USDA meramalkan bahwa konsumsi tahunan kapas Bangladesh dari 2016 menjadi 2017 akan menjadi 6 juta 400 ribu kantong (1 juta 390 ribu ton), meningkat 4,91%.